Program Sarjana – Jurusan Teknik Sipil di Universitas Stuttgart

Masa studi standar : 6 semester
Bahasa
pengantar : Jerman

Tingkat teknik sipil di University of Stuttgart dibagi menjadi program sarjana enam semester dan master empat semester. Gelar akademik Bachelor of Science (B.Sc.) dan Master of Science (M.Sc.) diberikan.

Struktur kursus berturut-turut: Lulusan sarjana dilatih secara profesional, pada saat yang sama dengan akuisisi B.Sc. persyaratan masuk untuk kursus master telah dibuat.

Isi kursus dibagi menjadi modul, yaitu unit pembelajaran terkait tematis. Beban kerja modul dinyatakan dalam sistem Eropa untuk transfer dan akumulasi pekerjaan saja (Sistem Transfer Kredit Eropa, ECTS) – ECTS sesuai dengan beban kerja 30 jam. Tingkat Sarjana terdiri dari 180 ECTS. Grafik berikut ini memberikan gambaran umum tentang distribusi ECTS.

Gelar sarjana dalam teknik sipil tidak dikenakan batasan penerimaan. Kualifikasi masuk universitas yang valid adalah prasyarat untuk belajar. Magang enam minggu pra – studi juga diperlukan. Kursus dimulai pada semester musim dingin.

Kurikulum
Kurikulum kursus sarjana terlihat di tiga semester pertama pelatihan dasar sebelum dalam matematika yang lebih tinggi, mekanika rekayasa, dalam membangun fisika, konstruksi bangunan, dalam ilmu material dan manajemen konstruksi.

Pada semester ke-4 hingga ke-6, fokus pelatihan adalah pada memberikan pengetahuan teknis dasar di bidang konstruksi dan desain, mekanika tanah, mekanika fluida, teknik struktural dan transportasi. Selain itu, siswa memilih modul mata pelajaran sebagai bidang pilihan serta kualifikasi kunci yang terkait dengan mata pelajaran dan interdisipliner.

Dengan tesis sarjana di semester 6, para siswa menyelesaikan pekerjaan independen pertama mereka di bidang teknik sipil menggunakan metode ilmiah dalam periode tertentu.

Magang
Penerimaan ke kursus membutuhkan magang pra-studi setidaknya enam minggu . Bukti magang yang sudah selesai biasanya harus diserahkan pada saat pendaftaran, tetapi tidak lebih dari semester kelima. Dewan Pemeriksaan memutuskan pengecualian lebih lanjut.

Leave a Reply

Close Menu