Bagaimana Autobahn Jerman mengubah dunia : Sejarah Autobahn

Bagaimana Autobahn Jerman mengubah dunia : Sejarah Autobahn

Untuk pelajar Indonesia yang memiliki rencana melanjutkan kuliah teknik sipil di luar negeri, baik untuk jenjang S1 maupun S2, ada negara-negara populer yang jadi tujuan pelajar Indonesia lho.

Salah satunya Jerman. Jerman merupakan tujuan kuliah jurusan teknik sipil karena menawarkan program yang lebih beragam, sertifikasi internasional. Kurikulum yang berorientasi karir, kesempatan melakukan penelitian dan juga prospek kerja.

Jerman juga memiliki banyak sekali universitas kelas dunia yang menawarkan perkuliahan di bidang teknik sipil, seperti misalnya Technical University of Munich, RWTH Aachen University, University of Stuttgart dan Technical University of Berlin.

Nah, bagi kalian yang ingin mengambil jurusan Teknik Sipil di Jerman, LAE akan membantu kalian. Yuk segera daftarkan diri anda

 

PEMBUKAAN KELAS BARU

PROGRAM INSTENSIF
PERSIAPAN KULIAH DI JERMAN

Untuk Semua Bidang Studi

S-1 (BSc.) dan S-2 (MSc.)

Kelas baru akan diadakan pada :

Program Study
Start Senin 07 Juni 2021

Program Ausbildung & kerja sosial
Start Senin 07 Juni 2021

Keterangan Lebih Lanjut Hubungi :

Whatapps & Line :

0813 8480 9179 –  0813 1769 2139 (WA / WA Call only)

DAFTARKAN DIRI ANDA SEGERA

TEMPAT TERBATAS !!!

PEMBUKAAN KELAS BARU

PROGRAM INSTENSIF
PERSIAPAN KULIAH DI JERMAN

Untuk Semua Bidang Studi

S-1 (BSc.) dan S-2 (MSc.)

Kelas baru akan diadakan pada :

Program Study
Start Senin 07 Juni 2021

Program Ausbildung & kerja sosial
Start Senin 07 Juni 2021

Keterangan Lebih Lanjut Hubungi :

Whatapps & Line :

0813 8480 9179 –  0813 1769 2139 (WA / WA Call only)

DAFTARKAN DIRI ANDA SEGERA

TEMPAT TERBATAS !!!

Pada kesempatan kali ini LAE membawakan artikel sejarah tentang Autobahn Jerman. Yuk, simak selengkapnya dibawa ini

Ah ya, “ze Autobahn”. Beberapa landmark lain mewakili Jerman lebih dari sistem jalan bebas hambatannya. Katedral Cologne khas Jerman Barat, dan Menara TV di Berlin adalah prestasi teknik GDR, tetapi Autobahn (secara harfiah “landasan pacu mobil”) menghubungkan seluruh negara.

Selama beberapa dekade, itu telah berubah dari sepotong  infrastruktur nasional menjadi ikon budaya yang telah melahirkan karya seni, album, barang dagangan di seluruh dunia – dan bahkan nama pub Irlandia.

Tapi mengapa itu menjadi begitu legendaris, dan hubungan apa jerman dengan Autobahn mereka hari ini? Lebih penting lagi, apakah benar bahwa Anda dapat mengemudi secepat yang Anda inginkan di atasnya?

Awal Yang Meragukan

Hal pertama: Nazi tidak menciptakan Autobahn. Sebaliknya, gagasan untuk membangun jalan raya yang menghubungkan kota-kota Jerman yang berkembang setelah Perang Dunia I dikandung di Republik Weimar pasca-perang.

Jalan umum pertama semacam ini selesai pada tahun 1932, menghubungkan Cologne dan Bonn. Itu masih ada – hari ini, itu bagian dari Autobahn 555. Setelah Hitler berkuasa pada tahun 1933 ia menggunakan Autobahn untuk kepentingan politik, menunjuk Fritz Todt sebagai “Inspektur Jenderal Konstruksi Jalan Jerman,” dan menugaskannya untuk meningkatkan jaringan Autobahn. Todt berada di balik program penciptaan lapangan kerja yang, menurut propaganda Nazi, membantu memberantas pengangguran di Jerman.

Pekerja Autobahn tinggal di kamp-kamp kerja di dekat lokasi konstruksi mereka, meskipun sering tidak datang ke sini secara sukarela – mereka wajib militer melalui Layanan Tenaga Kerja Reich wajib (dengan cara itu, mereka dihapus dari registri pengangguran).

Hasil sebenarnya dari perluasan jalan tol itu sedikit, namun, dan konstruksi semakin bergantung pada pekerja paksa dan narapidana kamp konsentrasi setelah perang pecah pada tahun 1939. “Karena sejumlah besar pekerja yang diperlukan untuk mempertahankan produksi yang diperlukan untuk meluncurkan perang, mereka kehabisan pekerja untuk membangun Autobahn, membuat kerja paksa semakin penting,” kata Alice Etropolszky, pakar mobilitas dan tim pemasaran produk memimpin di penyedia layanan transportasi umum door2door di Berlin.

Kerja paksa itu, tambahnya, terjadi “jelas dalam kondisi kerja yang sangat buruk.”

Pada tahun 1942, ketika perang berbalik melawan Nazi, hanya 2.360 mil (3.800 kilometer) dari jalan bebas hambatan yang direncanakan 12.430 mil (20.000 kilometer) telah selesai.

Timur vs. Barat          

Setelah perang, sebagian besar Autobahn yang ada di Jerman Barat diperbaiki dan digunakan kembali, dengan program ekspansi dimulai pada tahun 1950-an.

Selama Perang Dingin, beberapa bagian jalan raya dirancang untuk berfungsi sebagai lapangan udara darurat untuk pasukan sekutu jika terjadi invasi Soviet.

Di GDR (Jerman Timur), sementara itu, jalan tol digunakan terutama untuk lalu lintas militer dan kendaraan manufaktur milik negara.

Perbedaan sikap ketika datang ke konstruksi jalan raya di Jerman yang terbagi juga berarti bahwa bahkan hari ini, di beberapa bagian negara, Anda masih dapat merasakan perbedaan ketika Anda menyeberang dari permukaan Jerman Barat yang halus ke blok beton lama yang digunakan untuk membentuk mayoritas GDR Autobahn, dan perjalanan Anda semakin bergelombang. Cobalah sendiri di A2, tepat sebelum Magdeburg.

sumber : https://edition.cnn.com/travel/article/autobahn-germany-history/index.html

Leave a Reply